Nekado Travelo (1)





            Ehmm ... sebenarnya sih udah telat banget baru nulis sekarang. Secara acaranya saja udah satu bulan lalu. Gara-gara enggak sempat ... ah sebenarnya sih karena malas ngetik aja.  Hehe.
            Saya dan suami—sebenarnya saya yang paling ngotot, suami mah idem—ngidam ke Puncak Sikunir. Tahu, kan? Itu loh salah satu puncak di DTT Dieng yang biasa buat ngeliat golden sunrise. Nah, dari dulu tuh cuma bisa ngeces kalau ada teman yang baru dari Sikunir terus upload poto-poto keceeh. Aduuh, persis kek bumil ngidam. Penginnya hari itu ke sana. Titik.
            Tapi karena saya dan suami tidak tahu rute ke Sikunir, jadiii rencana itu mangkrak (deuuh, berasa proyek apa gitu?). Sebenarnya udah usaha tanya teman-teman yang biasa ke sana. Sayangnya, mereka ngasih rutenya lewat jalur Wonosobo. Padahal, saya kalau ke Dieng biasanya lewat Banjarnegara. Wah, makin ribet nih. Meski sudah dijelasin kalau cuma satu jalur, tapi namanya orang belum pernah ke sana tetap aja enggak ada gambaran. Selain itu, suami cuma dapat libur sehari. Dan kalau mau lihat sunrise paling enggak nginep di puncak tah? Otomatis, perjalanan malam dari rumah. Ngeri, ah! So, rencana gatot lagi.
            Nah, sebelum bulan ramadhan kemarin, kembali timbul hasrat ke Sikunir (ceileeh, hasrat lagi). Kebetulan ada teman yang bersedia jadi pemandu. Tapi nanti habis lebaran baru muncak. Oke deh, enggak apa-apa. Suami jadi pas dapat jatah libur banyak.
            Jeng ... jeng ... jeng.
            Ramadhan berlalu. Di sambut lebaran. Pas H+1, saya koling-koling teman yang mau ke Sikunir. Eeh ndilalah, dianya enggak bisa. Alamaaak, masa gagal maning-gagal maning! Enggak kurang akal, saya coba hubungi teman lain. Dia mau, asal rombongan. Paling enggak 12 orang. Biar rame-rame. Enggak mungkin  lah cuma berempat. Soalnya naiknya malam dari rumah pukul 9 (ngeri, saya juga ogah). Oke, demi Sikunir saya ngajak-ngajak keponakan, adik, sepupu. Tapi pas tahu waktu berangkatnya, eh pada mundur semua. Hadeeuh ... tepok jidat tetangga.
            Saya dan suami enggak mau lah rencana ini gagal lagi. Secara udah pengin dari dulu. Suami bertekad harus ke sana (doi udah keracunan ngidam ke sana. Habis lihat foto seorang teman yang berpose di Sikunir dengan lautan awan).
            Maka diputuskan, tanggal 22 Juli 2015 naik ke Sikunir. Horee .... Saya sempat bingung, sama siapa ke sana? Secara belum tahu rute, kan?
Suami cuma bilang, “Kita lihat aja. Kata temanmu cuma sejalur tah, mentok alun-alun Wonosobo. Setelah itu baru tanya arah Sikunir di sana. Habis lebaran pasti banyak yang muncak.”
Yap. Sehari sebelumnya ada teman yang bilang, jalur ke Sikunir padat. Wah, kalau begitu berdua doang  ke sana mah berani, kan banyak teman di jalan. Semakin mantap nih buat perjalanan nyari si sunrise itu.
Pukul 15.45 saya dan suami cuuuuz ... ke Sikunir. Suami sengaja pulang lebih gasik, mengorbankan waktu istirahat. Tujuan kita berangkat sore, biar tidak kemaleman pas naik. Amit-amit deh, kalau sampai nyasar-nyasar di jalanan pegunungan.
Karena persiapan yang minim, gara-gara itu loh rencana yang enggak konsis, jadi kami bawa seadanya. Cuma minum, tadinya mau bawa air hangat enggak jadi, obat-obatan sama camilan. Harusnya sih kalau mau nge-camp perlu bawa tenda. Tapi kata teman, di sana ada sewa tenda sama home stay. Tinggal pilih. Lagian mau nyari tenda di mana? Di rumah adanya tenda buat jemur padi, xoxo.
Sepanjang perjalanan dari rumah (Susukan, perbatasan Banyumas) ke Wonosobo, bikin bosen. Jalannya tuh lempeeeng, jadi berasa jauh. Tapi alhamdulillah, sampai alun-alun Wonosobo pukul 17.45, pas banget azan magrib. Salat di masjid agung di kompleks alun-alun sekalian istirahat. Secara dua jam naik motor tanpa istirahat, rasanya tuh kaku sampai tempat duduk panas. Enggak nyaman deh pokoknya, padahal saya bonceng, lho.
Nah, abis salat sama istirahat, tinggal bingung. Ke mana lagi nih? Secara hari sudah gelap. Mana sih jalur utamanya? Sampai Sikunir jam berapa? Aduh, banyak pertanyaan muncul di kepala.
Jawabannya nanti, deh, di post berikut. Apa kira-kira saya dan suami berhasil dengan mulus sampai Sikunir?

2 comments

Terima kasih sudah meninggalkan komentar. Salam hangat.