Nekado Travelo (2)





            Hai-hai ... menyambung postingan kemarin ya ... masih seputar petualangan saya dan suami menuju Puncak Sikunir.
            Setelah salat, kebetulan di parkiran ketemu sama anak-anak muda yang kayaknya mau nge-camp juga. Keliahatan tuh dari carrier segede gaban di punggung. Tanyalah sama mas-mas itu. Katanya keluar dari jalan masjid ngikutin jalur utama, ke arah objek wisata Dieng. Kira-kira masih 1,5 jam lagi. Buseet, sampai jam berapa? Selesai salat aja udah  pukul 18.30. Itu kan kalau yang udah biasa, nah kalau yang belum bisa 2 jam-an. Sayangnya rombongan si mas baru pada sampai, jadi enggak mungkinlah bisa bareng. Akhirnya saya dan suami langsung deh meluncur. Hari makin malam, udara mulai menggigit (biasa di rumah hawanya panas, mau siang apa malem).
            Awal perjalanan sih masih lancar. Saya bagian membaca rambu-rambu. Suami enggak telaten kalau soal beginian. Biasanya kalau sebelum pertigaan atau perempatan ada plang warna hijau buat petunjuk lokasi. Saya ngikuti arah Dieng.
Jalan juga belum begitu nanjak. Kendaraan cukup ramai, baik mobil pribadi maupun angkutan umum (malem-malem masih ngandong e). Pemandangannya juga bagus. Pemukiman penduduk  dengan kerlap-kerlip lampu, mirip kunang-kunang bergerombol. Deretan pertokoan masih buka. Suasananya asyik deh, mirip kota di pegunungan. Ramai. Saya langsung berpikir, ah, kalau rame gini, mau tengah malam ke Sikunir juga berani.
            Setengah jam berkendara, jalanan mulai nanjak cukup ekstrem. Kalau enggak gas pol ya bisa-bisa enggak kuat. Terus pertokoan sama pemukiman penduduk mulai jarang. Lho-lho?  Semakin naik teruuus ... toko-toko makin sedikit. Kendaraan yang tadinya ramai, juga mulai nyusut. Ke mana nih?
            Puncaknya, di sebuah pertigaan—entah daerah mana saya enggak serilik. Yang jelas kalau ke kiri arah Dieng, dan ke kanan Perkebunan Teh Tambi. Di situ sih ramai, kalau menurutku kayak rest area mungkin. Banyak toko dan warung-warung makan. Beberapa rombongan juga pada berhenti di situ. Saya bilang pada suami, mungkin ambil kanan. Tapi dia ngotot Dieng ke kiri sesuai petunjuk. Debat dikit. Saya agak-agak enggak yakin. Pasalnya kalau ngikutin ke arah kiri, jalanannya gelap banget. Enggak ada penerangan blaass! Kendaraan juga enggak ada yang lewat. Masa sih, jalur menuju wisata tanpa penerangan gitu? Terus kenapa sepi? Katanya kemarin padat banget.
            Eh, lagi galau-galau ada angkutan umum arah Kejajar (pokoknya tempat Wisata gitu) ngikutin arah kiri. Langsung deh ikut. Enggak tahunya jalanan menurun, nikung, nanjak. Aduuh saya sampai olahraga jantung. Soalnya kondisi gelap hanya penerangan dari lampu motor. Kanan-kiri super gelap. Depan tikungan atau tanjakan saja belum tahu. Makanya pelan-pelan banget. Cuma kelihatan di sebelah kiri ada pembatas jalan. Berarti bisa dipastikan sebelah kiri jurang. Apa kabar bus yang tadi kami ikuti? Entah, udah enggak kelihatan. Sopirnya udah biasa, sambil merem juga keknya jalannya sih tetep bener.
            Setelah ditinggal bus, kami cuma berkendara sendiri. Sekalinya ada yang nyalip, cepet banget—ujung-ujungnya sendiri lagi. Pokoknya saya dan suami kayak lagi ngeraba-raba. Habisnya enggak tahu jalur blaas. Udah gitu, pemukiman penduduk adanya bergerombol. Antara pemukiman satu dan yang lain jaraknya bisa beberapa kilometer. Selebihnya, ladang sama hutan. Gila enggak sih!
            Dalam hati saya gemes banget sama Pemkab. Yaowooh, Pak/Bu, mbokya dikasih penerangan, wong jalur wisata, kok. Masa gelap-gelapan. Kalau di kamar mah asyik, ini boro-boro, serem iya.  Soal aspal sih mulus, kan lebih sip kalau ada penerangan juga tah?
            Semakin naik, udara makin dingin. Sampai ke tulang-tulang  (padahal udah pakai baju+jaket tebal, lho). Dan enggak ada satu pun kendaraan yang nyalip (lagi). Bener-bener sendirian. Apa enggak takut? Beuh ... jangan tanya deh! Saya dan suami merapalkan semua doa yang kami bisa. Terutama doa selamat. Iya lah, dalam kondisi perjalanan tengah hutan pegunungan, gelap, malam, enggak ada kendaraan lain, bayangan apapun bisa muncul.
Yang paling mendominasi tuh begal. Ngelihat berita-berita marak pembegalan. Bikin saya berimanjinasi. Nah, lho. Kalau misal dibegal, motor diambil, siapa yang mau nolong tengah hutan begitu? Duh, amit-amit jabang bebi. Terus yang nomor dua tuh hantu. Stop, jangan ketawa! Ngaku deh, saya sama suami itu penakut. Banget.
Jadi, kalau ngeliat kondisi tadi bisa disimpulkan rumus ngaconya: Penakut + Penakut = Nekat. Habisnya mau apa lagi coba? Kalau balik—tidak jadi ke Sikunir—udah terlalu jauh. Lanjut belum tahu masih seberapa jauh, tapi kenapa kami tetap lanjut? Ya, karena kenekatan tadi.
Dalam kondisi gitu, kalau berpapasan sama motor apa mobil satuuu aja, rasanya tuh kek dapat jekpot. Asli girang banget. Habis kendaraanya lewat, kembali ngrapalin doa-doa.
Sekitar pukul 20.00, sampailah di gapura obyek wisata Dieng. Alahamdulilah ada orang, tanya sekalian. Katanya masih 5 km lagi. Hmm, bentar lagi, nih, batin saya. Etapi, kondisinya enggak jauh beda, malah tambah parah tambah sepi, jalanan udah mulai enggak nyaman. Dan selama lima belas menit berkendara belum juga nemu pemukiman.  Wah, kayaknya udah hutan semua nih.
Sampai tengah sembilan, baru deh di depan keliatan ada kerlap-kerlip lampu. Pikir saya pemukiman, hati udah plong mau istirahat dulu sambil nyari masjid. Eh enggak tahunya itu cuma pipa-pipa gas milik PLTG. Duh, kecele sayaaah. Perjalanan lanjut. Ketemu pertigaan, di situ ada mas-mas juga, tanya lagi. Katanya masih 5 km lagi. Perasaan dari tadi 5km-5km mulu, deh. Saya dan suami ketar-ketir juga, mereka yang kami tanyai orang baik-baik bukan ya? Soalnya walaupun di pertigaan enggak ada penerangan juga. Mereka bikin api unggun kecil-kecilan dari plastik dan sampah.
Saya baru merasa lega, pas di jalanan rusak (asli ini jalan benar-benar rusak parah, batunya segede-gede kepala bayi). Iya di sini, ada mobil yang searah dengan kami. Horee. Kami menyalip biar dapat lampu sorot dari belakang, lumayan kan?
Tak lama, tepat pukul sembilan, kami sampai di gapura Sembungan Village; Desa Tertinggi di Pulau Jawa. Alhamdulilah. Di sini, ada tiket masuknya Rp 5000/orang. Suasananya cukup ramai. Ada deretan home stay, para pejalan kaki, juga pengunjung yang baru sampai (lhaa kok tadi enggak kecandak ya). Banyak juga calo yang nawar-nawarin tenda maupun home stay.
Saya dan suami memilih lanjut ke lokasi dulu, sebelum milih tempat menginap. Yap, sampai di area camp, waah udah ramai aja. Tenda-tenda udah pada berdiri di sekeliling Telaga Cebong. Seperti di gapura tadi, di sini juga ditawari mau pilih camp atau home stay. Kalau camp (tanpa bawa tenda)  berarti sewa tenda seharga Rp 80.000 sudah termasuk sewa lahan. Tapi kalau udah bawa tenda sih cukup bayar sewa lahan aja, Rp 10.000. Nah, kalau home stay harganya variasi, rata-rata ya Rp 200.000 per kamar.
Demi asas penghematan, sekalian pengin ngrasain tidur di alam terbuka, saya dan suami pilih camp. Emang sih, jelas bakal dingin banget. Soalnya berdiri diam aja badan udah gemetar sama gigi gemeletuk saking dinginnya. Tapi ngelihat teman-teman lain yang udah pada nge-camp bikin api unggun, kok rasanya asyiik gitu.
Setelah bayar tenda dan parkir, langsung deh bikin tenda (dari pihak sana yang buatin. Saya mah, enggak bisa). Tenda jadi, mau istirahat tinggal enggak bisa. Dingiiiin. Akhirnya, beli deh kayu bakar buat bikin api unggun. Enggak nyangka  kayu ikatan kecil harganya 10ribu. Padahal di tempatku, segitu bisa dapat satu gulung gede. Hehe. Beda ya, tempat wisata sama di desa. Kebetulan tenda kami, berhadapan dengan Telaga Cebong. Sambil menghangatkan diri, ngobrol ngalor-ngidul sama suami, makan camilan yang tiba-tiba jadi sedingin es (hehe aneh padahal masih rapat bungkusannya), dengerin tenda sebelah yang pada nyanyi-nyanyi. Perfecto. Asli beneran kayak lagi pacaran nih, cuma berdua. Apalagi pas lihat langit bintangnya wiiih kayak wijen. Kalau bahasa Jawanya sih ‘mrotok’.
Semalaman enggak bisa tidur. Ya dingin, deg-degan juga enggak sabar nunggu pagi, sama lega setelah perjalanan yang bikin jantung jedar-jeder, akhirnya nyampai di sini dengan selamat. Thanks to Allah.
Oh ya, kalau malam, di sana juga ada pemeriksaan loh dari pihak pengelola. Maksudnya meriksa tuh dalam satu tenda itu suami-istri bukan? Tenda cewek sama cowok dipisah, meski rame-rame. Untung selain bawa KTP saya selalu bawa surat nikah. Entahlah saya merasa lebih pede kalau bawa surat nikah. Buat jaga-jaga.
Nah, gimana perjalanan muncak Sikunirnya? Besok deh, di post berikut. Pokoknya ada hal yang enggak bakal saya lupakan seumur hidup. Saya baru menyadarinya saat muncak Sikunir.

Bersambung ....

4 comments

Terima kasih sudah meninggalkan komentar. Salam hangat.