Donat Kentang ala Chef Fajri





            Kalau kalian mencoba resep baru, lalu berhasil, rasanya senang enggak? Pastinya lah. Rasanya kenyang sebelum icip-icip. Sama deh kayak saya. Gara-gara ngiler donat, akhirnya kegoda buat bikin sendiri. Setelah tanya sana-sini termasuk ke Mbah Google, dapatlah resep donat kentang. Baca resep dan langkah-langkahnya sih kelihatan gampang. Ternyata prakteknya tidak mudah. Kemarin uji coba pertama, dan hasilnya ... deuuh lebih mirip kemplang dari pada donat. Adonan bantet, enggak ngembang. Haha.
            Lihat hasilnya yang tidak memuasakan saya udah mau putus aja. Tapi suami bilang suruh coba lagi. Masa kalah sama Edison. Dia aja berkali-kali gagal enggak nyerah. Masa kamu yang baru sekali gagal langsung pundung. Gitu katanya.
Akhirnya, hari ini saya coba lagi (sebelumnya udah tanya-tanya teman, apa sebab donatku bantet0. Dan alhamdulillah enggak perlu kayak Om Edison. Gagal 999 kali (benar enggak, nih?). Uji coba kedua berhasil ... horee! 
Meski tentu saja, belum sesempurna donat-donat di toko roti. Tapi, puasnnya itu loh, bisa bikin sendiri, yang mengalahkan segalanya.

 
donat kentangku

            Jangan terpengaruh gambarnya, ya? Saya tidak berbakat memotret dengan angle ciamik. Lagian, kalau pengin nyoba langsung aja cuuus ... ke sini! (nunjuk-nunjuk ke bawah)
1.      Campur tepung terigu, ragi instan, gula pasir, susu bubuk (tadi aku enggak pakai tetap enak, kok). Aduk-aduk sampai rata.



2.      Sekarang tambahkan kentang. Lalu aduk kembali sampai benar-benar tercampur rata.



3.      Masukkan telur (oh ya tidak perlu dipisah antara kuning dan putihnya, ya)



4.      Jangan lupa juga tambahkan air es sedikit demi sedikit sambil diuleni sampai kalis. Masukkan juga mentega dan garam. Uleni terus sampai elastis. Lebih baik lagi sambil dibanting-banting. Ditinju-tinju juga enggak apa-apa. Bayangin itu si mantan #eh
 
aduk terus sampai rata

5.      Setelah cukup dan adonan sudah elastis, diamkan selama 10 menit. Oh ya, menurut bisikan dari seorang teman, saat proses ini, tutup adonan dengan kain basah, ya?
 
siap difermentasikan

6.      Setelah 10 menit, kempiskan adonan. Bulatkan (kalau ini selera ya, mau bikin kecil-kecil atau gede, terserah). Diamkan lagi selama 10 menit, jangan lupa ditutup juga.
 
ini kain lapnya udah bersih, loh, hehe.

7.      Selanjutnya, piphkan adonan.  Lubangi tenganya. Lalu taruh di atas loyang yang sudah ditaburi tepung. Diamkan selama 45 menit sampai mengembang.
 
nah, ini yang udah mengembang. siap digoreng.



8.      Nah, terakhir panaskan minyak dan goreng adonan dengan api sedang sampai matang. Nanti pas digoreng, doantnya akan mengembang.

ini yang udah dingin


Begitulah pengalaman saya dengan si ‘kue bulat bolong tengahe’. Selamat mencoba, kawan!

6 comments

  1. aku suka donat kentang...enyak gak bikin enek hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, juga rasanya tetap ada manis-manisnya dikit. Pernah buat lupa enggak dikasih gula hehe

      Delete
  2. Kentangnya bisa diganti denga ubi ungu, atau ubi biasa. Toppingya juga bisa dimodifkasi. Kalau udah lihat donat, serasa lupa badan udah melar :)

    ReplyDelete
  3. saya pernah nyoba tapi bentuknya meyot-meyot dan lubangnya hilang... :))

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan komentar. Salam hangat.