Nekado Travelo (Tamat)





            Akhirnya bisa nge-post lagi. Alhamdulilah. Maaf deh dari kemarin (sok) sibuk sih ... terus bablas jadi malas. Hihi. BTW ... masih ingat gak nih sama perjalanan saya dan suami ke Sikunir? Yang di posting beberapa waktu lalu (kapan?). Saya juga lupa. Hehehe ... enggak lah bercanda. Kalau lupa, nih saya ingatin lagi. Ini yang part I dan ini yang ke dua
            Sudah ingat, kan? Nah, sekarang lanjutannya alias bagian terakhir. Let’s check this out .... *soknginggris
            Waktu itu saya sudah cerita kan, enggak bisa tidur di camp. Eh ralat—saya sempat tidur ayam selama 15 menit. Habis itu melek lagi. Ngobrol sama penghuni tenda sebelah sampai pagi. Sekitar pukul 2.30 pagi, ada pengumuman kalau jalur pendakian ke puncak Sikunir telah dibuka. Pagi banget ya  muncaknya? Iya kata pengelola, matahari terbit sekitar pukul 4 di sana. Belum perjalanannya. Jadi mending gasik.
            Jangan dibayangkan deh, dinginnya kaya apa? Hehe. Saya dan suami berangkat—eh kalau muncak, berangkatnya bergerombol, lho. Kami barenga sama penghuni tenda sebelah, dua cowok asal Rembang.
Awal-awal sih jalannya lebar tertata lagi. Rada terang juga. Tapi semakin naik, cuma jalanan setapak seperti di hutan-hutan. Beuh ... di hutan mah mending, rata. Ini nanjak (namanya juga naik gunung, Ndo. Hehe). Gelap juga. Ini nih kesalahan saya enggak prepare dulu. Senter. Kami enggak bawa dan enggak kepikiran sama sekali pas mau berangkat. Alhasil, kami nebeng ke mas-mas dari Rembang itu. Soalnya, rombongan belakang masih jauh banget. Sedang yang depan udah enggak keliahatan. Jadi cuma kami berempat. Kanan-kiri, kami enggak tahu apaan.
Di pertengahan jalan, jalur pendakian itu bentuknya kaya anak tangga gitu. Tapi tinggi-tinggi banget. Saya yang anggota cendekiawan, cukup kesusahan buat naik satu-satu. Apalagi udara dirngin banget. Bisa bayangin kan, naik gunung dini hari dengan udara dingin dan tanpa istirahat. Megap-megap. Mirip ikan kurang air.
Saya berkali-kali minta suami buat istirahat. Dada tuh rasanya sesak banget. Gara-gara nih—jangan ditiru—saya bernapas pakai mulut. Hidung tersumbat. Padahal, suami sudah mewanti-wanti jangan bernapas pakai mulut. Jadinya ngos-ngosan banget. Belum lagi, kaki saya seperti sudah enggak kuat nopang badan. Duh ... sambil nahan dada sakit dan mual yang tiba-tiba, saya udah pengin ambruk. Sempat, lho, saya mbatin, “Ya Allah apa mungkin napas saya cuma sampai sini?”
Saya teringat dengan berita-berita kalau ada beberapa pendaki yang ‘lewat’ karena kelelahan. Astaghfirullah. Lebay. Sebodo, ah. Waktu itu sudah benar-benar sesak napas dan mual.
            Suami saya? Dia berusaha jagain jangan sampai saya limbung. Bisa gawat, kita enggak tahu ada apa di bawah sana. Dia terus menyemangati saya, “Ayo, kamu bisa! kamu kuat!”
            Saya cuma angguk-angguk. Haduh pokoknya, pasrah banget dah. Suami berusaha nyeret-nyeret, soalnya udah ketinggalan jauh dari mas-mas Rembang. Wah, tinggal kami berdua. Akhirnya suami memutuskan udah istirahat dulu. Sambil nunggu rombongan belakang.
            Nah, di part 2, saya bilang ada sesuatu yang membuat saya sadar. Di sini nih, pas lagi megap-megap. Saya baru menyadari kalau ini semua akibat saya kurang olahraga. Memang saya tuh, pualing malas kalau disuruh olahraga sama suami (kalau dia mah rajin, pejuang hidup sehat sih). Padahal, suami enggak nyuruh olahraga berat. Paling lari-lari kecil, stripping—bener gak, itu yang kayak lompat tali, holahop. Tapi saya dasar malas ya malas aja. Dan sekarang baru ngerasain akibatnya, apalagi bodi udah melar aja kayak metromini. Duuh ....
            Setelah istirahat sepuluh menit, kami jalan lagi. Baru beberapa langkah saya megap-megap lagi. Saya berusaha tahan, sambil dzikir, naik pelan-pelan. Tadinya sempat sih, kepikiran buat balik. Tapi suami bilang, “Sia-sia dong, perjalanan kal ini. Masa nyerah gitu aja.”
            Saya jadi mikir, benar juga. Masa setelah perjalanan malam yang super seram, saya enggak dapat apa-apa. Saya jadi semangat nih, pokoknya kudu bisa sampai puncak! Semangat-semangat.
            Akhirnya pukul 3.15 sampai juga di puncak Sikunir. Alhamdulilah. Saya langsung duduk nge-glosor di tanah. Padahal, tanahnya tanah gembur, berdebu banget. Ah, saya enggak peduli. Ada sih tonggak-tonggak pohon buat dudukan tapi saya milih di bawah biar bisa sandaran. Kaki saya gemetar—enggak tahu nih, saking capeknya atau karena gembira bisa sampai puncak. Eh, ternyata di puncak Sikunir pun ada yang jualan, lho. Ih enggak takut apah?
            Di puncak lebih dingin lho ternyanta. Anginnya juga sepoi-sepoi. Tapi karena emang hawa dingin jadi malah tambah bikin merinding. Dari atas, kerlap-kerlip lampu menggerombol, ih bagus banget. Kayak bintang di tanah—hehe.
            Tapi, kami sedikit kecewa, ternyata sampai jam 4, matahari belum nongol juga. Wah, krainan,nih! Udah gasik-gasik eh belum juga nongol. Baru pukul 5 pagi semburat merah mulai keliahatan. Perlahan jadi lebar, lalu ada titik kecil berwarna kuning kemerahan. Bersinar membesar terus sampai jadi matahari.
            Mungkin nih, bagi sebagian orang, apa sih menariknya cuma gitu doang? Tapi kalau menurut saya pribadi ini asyiknya. Kita menyaksikan langsung, di alam terbuka, proses matahari terbit. Dari cuma semburat merah hingga bercahaya terang keemasan. Rasanya tuh luar biasa. Menikmati keagungan Tuhan dengan semilir angin pegunungan. Kita merasa kecil dan ah ... sulit deh buat digambarkan. Coba saja!
            Setelah poto-poto, saya turun sekitar jam 7an. Wah, baru tahu deh kanan kiri jalan setapak. Ternyata hutan sama jurang. Pantes gelap banget. Sampai ngeri saya kalau semalam kepleset ... hiii naudzubillah. Sampai camp, langsung yang dituju kamar mandi. Hehe. Baru pukul 8.30 saya keluar dari camp. Lega sampur senang.
            Pengalaman yang menegangkan. Banyak yang saya catat buat jaga-jaga kalau ke depannya saya ke sana lagi. Emang gak kapok? Gak tuh. Malah pengin ke sana lagi. Deuuh ... dasar bandel.
Enggak bakalan ke Sikunir malam-malam lagi. Kecuali bawa rombongan orang se-ERTE. Saya ralat pernyataan di awal-awal, saya enggak bakal berani kalau perjalanan malam ke sana cuma berdua. Serem, ih!
Kalau berdua mending dari rumah gasik ajah. Jadi pas nyampe sana masih siang gak pa-apa. Bisa wisata ke mana dulu gitu. Candi apa telaga. Kan banyak tuh tempat wisatanya. Daripada nyasar-nyasar malem-malem. Kecuali sih, emang pemberani ya monggo.
Yang penting lainnya prepare sebelum berangkat. Terutama nih yang gak biasa naik-naik ke puncak gunung—kayak saya misalnya hehe. Olahraga, latian sebelum muncak kalau perlu. Bawa senter, tenda (biar hemat), makanan, air hangat—di sana mahal, bro. Satu lagi, kamera yang cihuy biar hasil jepretannya joss.
Kayaknya cuma itu deh, udah banyak cuap-cuapnya. Tapi yang pasti sejak dari Sikunir saya jadi rajin olahraga nih. Bener. Walau cuma lompat tali atau kadang senam-senam ngikutin di video. Haha. Yang penting gerak dan berkeringat. Ogah banget, kalau kegedutan. Target berikutnya kan ke Prahu. Doakan semoga bisa yaaa ... Amin.

NB : Ini nih ada sedikit potoh-potohnya ... *maaf kalau gambarnya kurang jelas*








4 comments

Terima kasih sudah meninggalkan komentar. Salam hangat.