Proses Kreatif Buku Aktivitas


Halo, assalamulaikum...

Jumpa lagi dengan Mamak Dhifa. Semoga teman-teman semua dalam keadaan sehat, ya. Akhirnya bisa lanjutin postingan ini juga. Tadinya post ini sudha ngendon di draft selama hampir sebulanan. Iya, cuma modal foto dan gambar doang. Isinya belum ditulis. Entah waktu itu kesalip pekerjaan apa. yang jelas jadi terbengkalai.

Kali ini, saya ingin berbagi cerita tentang awal mula nulis buku aktivitas. Gambar buku di atas merupakan buku aktivitas pertama saya yang terbit. Diterbitkan oleh Penerbit Bhuana Ilmu Populer (BIP) tahun  2019. Udah satu tahun, ya.

Jadi bagaimana awalnya bisa menulis buku aktivitas?

Jawabannya iseng, coba-coba. Ya seperti itulah. Saya suka coba-coba gitu. Waktu itu saya beli buku bazar di alun-alun. Buku aktivitas dari salah satu penerbit besar. Hanya karena di bazar jadi murah. Waktu beli, nggak kepikiran sama sekali mau nulis buku seperti itu. Niatnya cuma buat belajar mengenalkan huruf dan angka sama anak. Meski waktu itu buku ya masih nganggur karena anak belum begitu ngeh.

Pas di rumah. saya coba buka-buka ternyata isinya lengkap, lho. Ada mengenal huruf hingga cara membaca. Meski materinya dikit-dikit banget. Terus tiba-tiba kepikiran bikin buku seperti itu hanya dikembangin lagi. Ini begini, ini tambah begitu. kasih ini kasih itu. Jadilah sebuah naskah aktivitas lengkap yang sekarang jadi buku itu.

Bagaimana membuat panduan di buku aktivitas?

Karena saya mulanya belajar sendiri dari membawa buku aktivitas yang dibeli, saya pun bikin panduannya sesuai pikiran saya aja. 

Misal:

Mengenal huruf vokal

Saya tulis biasa. A I U E O

Pandaun ilustrasinya saya buat di bawahnya: 

Tulisan 'aiueo' dibuat tebal atau berongga agar bisa diwarnai anak-anak.

atau 

Tulisan di atas dibuat garis putud-putus untuk ditebalkan.

 

Saya sempat ragu-ragu, begini bukan, ya? Jangan-jangan nanti penerbit nggak mudeng dengan cara saya. Tapi nekad kirim aja. Alhamdulillah ACC dan saat lihat ilustrasinya pas seperti bayangan saya. jadi mudeng dengan ala-ala saya. Hihi.

Biasanya tebal bukunya di bawah 50 halaman. Tetapi untuk buku aktivitas seperlengkap 103 halaman karena memang satu buku isi macam-macam.

Lalu, selanjutnya kalau bikin pun saya kasih panduan seperti itu. Dan sejauh ini berjalan lancar sih. Buku-buku aktivitas memang sudah banyak banget. Tinggal kita nyari celah yang berbeda dari buku-buku lain. 

Ini buku aktivitas saya yang lain. Buku mewarnai. Namun, tidak cuma mewarnai, ada juga halaman fakta dan latihan menulis.




Ada juga buku tentang membaca dan mengenal alfabet. Ini lebih fokus ke satu materi.


Nah itulah sedikit cerita tentang buku aktivitas yang pernah saya buat. Semoga bermanfaat. 



Salam,


Mamak Dhifa



No comments

Post a Comment

Terima kasih sudah meninggalkan komentar. Salam hangat.